Buwas: Jika Kepala BNN Bantu Bandar Narkoba, Anggota Harus Tembak



JURAGANQQ.NET

Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Budi Waseso atau Buwasgerah dengan para oknum penegak hukum yang malah ikut memuluskan para bandar bertransaksi narkotika di Indonesia. Bahkan, dia meminta, jika Kepala BNN terlibat, anggotanya wajib dan jangan segan menembak.

"BNN itu kan enggak sempurna. Kalau Kepala BNN berkhianat, ditembak anggota. Wartawan juga boleh nembak," tutur Budi Waseso di Kantor BNN, Jalan MT Haryono, Cawang, Jakarta Timur, Rabu (17/1/2018).

BACA JUGA
Soal Eks Ajudan Setya Novanto, Polri Tunggu Penyelidikan KPK
Wakapolri: Anggota Brimob Tembak Kader Gerindra karena Bela Diri
Jika Terbukti, Anggota Brimob Tembak Kader Gerindra Akan Dipecat

Kekesalan Buwas itu bukan tanpa sebab. Pasalnya, kasus narkoba yang baru dibongkarnya melibatkan sejumlah oknum penegak hukum.

Pertama adalah Kepala Rutan Klas II B Purworejo, Cahyono Adhi Satriyanto dan kedua, anggota kepolisian berinisial KW berpangkat AKP. Bahkan berdasarkan informasi yang dihimpun, ada rencana upaya suap si bandar kepada Kabag Pemberantasan BNNP wilayah tertentu.

"Ini sedang kita dalami (rencana penyuapan). Kalau memang AKP itu terlibat, dia kita tangani. Tapi kalau dia korban, kita tangani juga. Kita fair. Jadi, kita enggak pilih kasih. Kalau memang ada oknum polisi, memang ada," jelas Budi Waseso

Buwas menegaskan para anggota BNN jangan ada yang coba-coba ikut bermain dalam rantai peredaran narkoba. Selain itu, kepada aparat penegak hukum lainnya, timah panas tidak segan ditanamkan meski risikonya mematikan.

"Saya bilang ke Om Arman, kalau ada pengkhianatan di BNN, kita tembak pakai senjata BNN sendiri," Budi Waseso menandaskan.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Fakta-fakta Jaringan Penyuplai Sabu ke Artis Riza Shahab

Namanya Jembatan Setan, Tapi Kok Cantik Ya

Pria Ini Terobos Pelican Cross, Tabrak Perempuan Hingga Tewas